20 Gerakan Seni Revolusioner Yang Membentuk Sejarah Visual Kita

Melihat kembali sejarah Barat, sungguh menakjubkan betapa banyak jenis seni telah berdampak pada masyarakat. Dengan menelusuri garis waktu dari berbagai gerakan seni rupa, kita tidak hanya dapat melihat bagaimana seni rupa modern dan kontemporer berkembang, tetapi bagaimana seni mencerminkan zamannya.

Misalnya, tahukah Anda bahwa Impresionisme pernah dianggap sebagai gerakan bawah tanah yang kontroversial, atau bahwa Ekspresionisme Abstrak menandai pergeseran dunia seni dari Paris ke New York? Seperti blok bangunan, berbagai jenis seni ini, dari realisme hingga vulgar, saling berhubungan. Saat pendulum kreatif berayun, gaya seni sering kali merupakan reaksi atau penghormatan terhadap pendahulunya. Dengan melihat kembali beberapa gerakan seni terpenting dalam sejarah, kita memperoleh gambaran yang lebih jelas tentang bagaimana seniman terkenal seperti Van Gogh, Picasso, dan Warhol merevolusi dunia seni.

20 gerakan seni visual ini penting untuk memahami berbagai jenis seni yang telah membentuk sejarah modern.

1, Seni Renaisans Italia

produsen grosir suvenir lukisan David kustom di Cina

Michelangelo, "David", 1501-1504

Dari abad ke-14 hingga ke-17, Italia mengalami era pencerahan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dikenal sebagai Renaisans – istilah yang berasal dari kata Italia Rinascimento atau “kelahiran kembali” – periode ini memperlihatkan peningkatan fokus pada tema budaya seperti seni dan arsitektur.

Seniman Renaisans Italia, seperti Michelangelo, Leonardo da Vinci, dan Raphael, mendapat inspirasi dari seni klasik Roma dan Yunani kuno, menggunakan minat kuno seperti keseimbangan, naturalisme, dan perspektif. Di Italia Renaisans, pendekatan yang diilhami kuno ini memanifestasikan dirinya dalam potret humanis, pahatan yang benar secara anatomis, dan arsitektur simetris yang harmonis.

Artis Terkenal: Leonardo da Vinci, Michelangelo, Raphael, Titian

Karya seni ikonik: The Birth of Venus karya Sandro Botticelli (1486), The Last Supper karya Leonardo da Vinci (1495-1498), Mona Lisa (c.1503-1506), David karya Michelangelo (1501-1504), Sekolah Raphael di Athena (1509 – 1511)

 

2, Barok

kustom The Ecstasy of Santa Teresa lukisan produsen grosir souvenir di Cina

Pengangkatan Santa Teresa karya Bernini. 1647-1652. Gereja Cornaro, Santa Maria Della Victoria

Pada akhir Renaisans, kebangkitan gerakan Barok terjadi di Italia. Seperti genre sebelumnya, seni Barok menampilkan minat artistik pada realisme dan warna yang kaya. Namun, tidak seperti seni dan arsitektur Renaisans, karya Barok juga menekankan kemewahan.

Kemewahan ini terlihat dalam lukisan, patung, dan arsitektur Barok. Pelukis seperti Caravaggio menyinggung drama melalui perlakuan mereka terhadap cahaya dan penggambaran gerakan. Pematung seperti Bernini mencapai kesan drama melalui siluet dinamis dan gorden yang rumit. Arsitek di seluruh Eropa menghiasi desain mereka dengan ukiran rumit dan berbagai ornamen seperti kolom yang mengesankan.

Artis Terkenal: Caravaggio, Rembrandt, Bernini

Karya seni ikonik: The Call of St. Matthew oleh Caravaggio (1599-1600), Rembrandt's The Night's Watch (1642), Bernini's The Rapture of St. Teresa (1647-1652)

 

3, Rokoko

kustom produsen grosir lukisan Swing di Cina

Jean-Honoré Fragonard, Ayunan, 1767

Mengikuti kemewahan dan kekuatan seni Barok, muncul gerakan Rococo yang ringan dan sembrono, yang berkembang di Prancis abad ke-18 sebelum menyebar ke negara-negara Eropa lainnya. Istilah rococo berasal dari rocaille, metode dekorasi gua dan air mancur selama Renaissance menggunakan kerikil, kerang, dan semen.

Pada tahun 1730-an, dekorasi rocaille mengilhami kurva bergulir dalam furnitur dekoratif dan desain interior. Dalam lukisan, gaya dekoratif ini diterjemahkan menjadi kecintaan pada narasi yang aneh, warna yang diredam, dan bentuk yang cair.

Artis Terkemuka: Jean-Honoré Fragonard, Antoine Watteau, François Boucher

Karya Seni Ikonik: Ayunan oleh Jean-Honoré Fragonard (1767)

 

4, Neoklasik

kustom produsen grosir suvenir lukisan Sumpah Horati di Cina

Sumpah Horatio oleh Jacques-Louis David 1784–5

Neoklasikisme adalah gerakan artistik abad ke-18 yang didasarkan pada cita-cita artistik Romawi dan Yunani kuno. Itu sebagian diilhami oleh minat pada kesederhanaan dan harmoni, reaksi negatif terhadap estetika gaya dekoratif Rococo yang terlalu sembrono. Penemuan kota arkeologi Romawi Pompeii dan Herculaneum (masing-masing 1738 dan 1748) membantu mengilhami semangat gerakan.

Artis Terkemuka: Jacques-Louis David, Jean-Auguste-Dominique Ingres, Antonio Canova

Karya seni ikonik: Jacques-Louis David's Oath of Horatio (1784-1785), Jacques-Louis David's The Death of Socrates (1787), Jacques-Louis the Great David's The Death of Marat (1793), Ingres' The Lady of the Palace ( 1814)

 

5, Romantisisme

custom Liberty Leading the People melukis produsen grosir suvenir di Cina

Delacroix “Kebebasan Memimpin Rakyat”

Romantisisme adalah gerakan budaya yang muncul sekitar tahun 1780. Sebelum kebangkitannya, neoklasikisme mendominasi seni Eropa abad ke-18, ditandai dengan fokus pada tema klasik, minat pada penghematan estetika, dan ide-ide yang konsisten dengan Pencerahan, sebuah pemikiran intelektual, filosofis, dan pribadi. gerakan sastra.

Seniman seperti Eugène Delacroix menemukan inspirasi dalam imajinasi mereka. Pendekatan introspektif ini telah memantapkan dirinya sebagai bentuk seni yang terutama mengeksplorasi semangat.

Artis Terkemuka: Joseph Mallord William Turner, Eugne Delacroix, Theodore Jericho, Francisco Goya

Karya seni ikonik: Caspar David Friedrich, The Wanderer over the Sea of ​​Fog (1818), Delacroix, Liberty Leading the People (1830)

 

6, Seni Realistis

kustom The Gleaners lukisan souvenir grosir manufaturer dan pemasok di Cina

Jean-François Millet, The Gleaners, 1857

Realisme adalah sekolah seni yang dimulai di Prancis setelah Revolusi Prancis pada tahun 1848. Penolakan yang jelas terhadap Romantisisme, gaya yang dominan, para pelukis Realis berfokus pada orang-orang kontemporer dan pemandangan kehidupan sehari-hari. Setelah berabad-abad pelukis menggambarkan eksotisme mistis dan alkitabiah, atau membuat potret bangsawan dan pendeta, apa yang tampak normal sekarang adalah revolusioner.

Seniman Perancis seperti Gustave Courbet dan Honoré Daumier, serta seniman internasional seperti James Abbott McNeill Whistler, fokus pada semua kelas sosial dalam seni mereka, untuk pertama kalinya Memberikan suara kepada anggota masyarakat yang lebih miskin dan menggambarkan masalah sosial yang disebabkan oleh Revolusi industri. Fotografi juga berdampak pada seni ini, mendorong pelukis untuk membuat representasi realistis dalam persaingan dengan teknologi baru ini.

Artis Terkemuka: Gustave Courbet, Jean-Baptiste-Camille Corot, Jean-François Miller, James McNeill Whistler

Karya seni ikonik: The Gleaners (1857) karya Jean-François Miller, Makam Ornans karya Gustave Courbet (1849–1850)

 

7, Impresionisme

produsen grosir suvenir Lili Air kustom di Cina

Claude Monet, “Lili Air”, 1906

Mungkin sulit dipercaya, tetapi genre seni yang sekarang sangat populer ini dulunya merupakan gerakan visual yang ditinggalkan. Melepaskan diri dari realisme, Impresionis pindah dari representasi realis demi sapuan kuas yang terlihat, warna-warna cerah dengan sedikit pencampuran, dan komposisi terbuka untuk menangkap emosi cahaya dan gerakan.

Impresionisme dimulai ketika sekelompok seniman Prancis memutuskan tradisi akademis dengan melukis di luar ruangan – keputusan yang mengejutkan ketika sebagian besar pelukis lanskap bekerja di dalam ruangan di studio mereka.

Grup asli, termasuk Claude Monet, Pierre-Auguste Renoir, Alfred Sisley, dan Frederic Bazille, dibentuk di Prancis pada awal 1860-an.

Setelah ditolak oleh salon tradisional Prancis, lebih banyak seniman akan bergabung dengan komunitas mereka untuk menunjukkan karya mereka, yang mereka anggap terlalu kontroversial untuk ditampilkan. Pameran bawah tanah asli ini berlangsung pada tahun 1874, membuatnya populer di kalangan publik.

Artis Terkemuka: Claude Monet, Camille Pissarro, Pierre-Auguste Renoir, Marie Cassatt

Karya seni ikonik: Monet's Impression, Sunrise (1872), Renoir's Ball di Moulin Rouge (1876), seri Monet's Water Lilies (1890-1900)

 

8, Pasca-impresionisme

produsen grosir souvenir lukisan Starry Night kustom di Cina

Vincent van Gogh, Malam Berbintang, 1889

Berasal lagi di Prancis, jenis seni ini berkembang antara tahun 1886 dan 1905 sebagai respons terhadap gerakan Impresionis. Kali ini, para seniman menanggapi kebutuhan penggambaran cahaya dan warna yang naturalistik dalam seni impresionis. Berlawanan dengan gaya-gaya sebelumnya, Post-Impresionisme mencakup banyak jenis seni yang berbeda, dari pointillisme Georges Seurat hingga Simbolisme Paul Gauguin.

Seniman tidak disatukan oleh satu gaya, tetapi dengan memasukkan elemen abstrak dan konten simbolik dalam karyanya. Mungkin pelukis pasca-impresionis paling terkenal adalah Vincent van Gogh, yang menggunakan warna dan sapuan kuas untuk mengekspresikan bukan kualitas emosional lanskap, tetapi emosi dan keadaan pikirannya sendiri.

Artis Terkemuka: Georges Seurat, Vincent Van Gogh, Paul cezanne, Paul Gauguin, Emile Bernard

Karya seni ikonik: “Sunday Afternoon on the Isle of the Big Bowl” karya George Seurat (1884-1886), “Starry Night” karya Vincent van Gogh (1889), “The Yellow Christ” karya Paul Gauguin (1891)

 

9, Art Nouveau

kustom produsen grosir suvenir lukisan Four Seasons di Cina

Alphonse Mucha, Empat Musim, 1897

Pada akhir abad ke-19, gerakan “Art Nouveau” melanda Eropa. Ditandai dengan minat untuk menafsirkan kembali keindahan alam dalam gaya, seniman dari seluruh benua telah mengadopsi dan mengadaptasi gaya avant-garde ini. Akibatnya, diwujudkan dalam sub-gerakan seperti Pemisahan Wina di Austria, Modernisme di Spanyol, dan yang paling menonjol Art Nouveau Prancis.

Gaya Art Nouveau Prancis dianut oleh seniman dari semua media. Selain lukisan dan patung, itu juga menonjol dalam seni arsitektur dan dekoratif pada periode itu. Mungkin warisannya yang paling abadi, bagaimanapun, dapat ditemukan di poster - kerajinan komersial yang dibantu oleh seniman Ceko Alphonse Mucha menjadi bentuk seni modern.

Artis Terkemuka: Alphonse Mucha, Gustav Klimt

Karya seni ikonik: The Four Seasons oleh Alphonse Mucha, The Kiss oleh Gustav Klimt

 

10, Kubisme

produsen grosir suvenir lukisan khusus Ladies of Avignon di Cina

Pablo Picasso, Wanita Avignon, 1907

Kubisme adalah gaya seni yang benar-benar revolusioner dan salah satu gerakan artistik terpenting abad ke-20. Pablo Picasso dan Georges Braque mengembangkan Kubisme pada awal 1900-an, dan kritikus seni Louis Vauxcelles menciptakan istilah tersebut pada tahun 1907 untuk menggambarkan para seniman ini.

Sepanjang tahun 1910-an dan 1920-an, kedua pria itu—bersama seniman lain—akan menggunakan bentuk-bentuk geometris untuk membangun representasi akhir. Tidak seperti gerakan seni sebelumnya, objek dianalisis dan dibongkar, hanya untuk dipasang kembali ke dalam bentuk abstrak.

Pengurangan gambar menjadi garis dan bentuk sekecil mungkin adalah bagian dari pencarian Kubisme untuk penyederhanaan. Tampilan minimalis juga masuk ke dalam palet, dengan Cubism menghilangkan bayangan dan menggunakan nada terbatas untuk mendapatkan tampilan yang datar.

Ini sangat berbeda dari perspektif pengguna, yang telah menjadi standar sejak Renaissance. Kubisme membuka pintu bagi gerakan seni selanjutnya seperti Surealisme dan Ekspresionisme Abstrak dengan mengabaikan buku aturan seniman yang ditentukan.

Artis Terkemuka: Picasso, Georges Braque, Juan Gris

Karya Seni Ikonik: Wanita Avignon karya Pablo Picasso (1907)

 

11, Futurisme

kustom The Vitality of a Dog on a Leash produsen grosir suvenir lukisan di Cina

Giacomo Barra, “Energi Anjing yang Diikat” 1912

Para futuris di awal abad ke-20 terpesona oleh industri baru dan bersemangat tentang perkembangan masa depan, dan mereka memiliki tempat dalam sejarah. Para seniman ini dibesarkan di Italia dan bekerja sebagai pelukis, pematung, desainer grafis, musisi, arsitek, dan desainer industri.

Karena manifesto awal tidak secara langsung membahas hasil artistik Futurisme, perlu waktu untuk mengembangkan visual yang kohesif. Ciri khas seni futuristik adalah penggambaran kecepatan dan gerakan. Secara khusus, mereka menganut prinsip “dinamisme universal”, yang berarti bahwa tidak ada objek yang dipisahkan dari latar belakangnya atau lainnya.

Hal ini paling baik dicontohkan dalam The Vitality of a Dog on a Leash karya Giacomo Barra, di mana aksi berjalannya seekor anjing ditunjukkan melalui perkalian kaki anjing, tali pengikat, dan kaki pemiliknya.

Artis Terkemuka: Giacomo Barra, Umberto Boccioni

Karya seni ikonik: Giacomo Barra, “The dynamism of a dog on a leash” (1912), “Unique Forms of Spatial Continuity” karya Umberto Boccioni (1913)

 

12, Dadaisme

kustom produsen grosir suvenir lukisan Air Mancur di Cina

Marcel Duchamp, “Air Mancur”, 1917

Dada adalah gerakan seni avant-garde (sering disebut sebagai gerakan "anti-seni") abad ke-20, lahir dari lanskap sosial yang bergejolak dan gejolak Perang Dunia I. Ini dimulai sebagai reaksi keras dan pemberontakan terhadap kengerian perang dan kemunafikan dan kebodohan masyarakat borjuis yang menyebabkannya.

Dalam menumbangkan semua aspek peradaban Barat (termasuk seninya), cita-cita Dada menolak semua logika, akal, akal, dan keteraturan – yang semuanya telah dianggap sebagai tulang punggung evolusi dan masyarakat maju sejak Zaman Pencerahan.

Artis Terkemuka: Marcel Duchamp, Man Ray, Tristan Chara

Karya Seni Ikonik: Air Mancur Marcel Duchamp (1917)

 

13, Bauhaus

kustom Bauhaus gerakan poster lukisan produsen grosir souvenir di Cina

Poster gerakan Bauhaus karya Joos Schmidt, 1923

Dari lukisan dan grafis hingga arsitektur dan desain interior, seni Bauhaus mendominasi banyak saluran seni eksperimental Eropa sepanjang tahun 1920-an dan 1930-an. Meskipun paling dekat hubungannya dengan Jerman, ia telah menarik dan menginspirasi seniman dari semua latar belakang.

Bauhaus—secara harfiah berarti “membangun rumah”—berasal dari sekolah seni Jerman pada awal abad ke-20. Didirikan oleh Walter Gropius, sekolah ini akhirnya berkembang menjadi gerakan seni modern, yang dicirikan oleh pendekatan uniknya terhadap arsitektur dan desain.

Artis Terkemuka: Wassily Kandinsky, Paul Klee, Jost Schmidt, Marcel Breuer

Karya seni ikonik: Wassily Kandinsky's Yellow Red Blue (1925), Wassily Chair karya Marcel Breuer (1925)

 

14, Art Deco

kustom produsen grosir suvenir lukisan Topi Jerami di Cina

Tamara de Lempicka – Topi Jerami © 2019 Tamara Heritage / ADAGP, Paris / ARS, New York

Art Deco adalah gerakan modernis yang muncul di Eropa pada tahun 1920-an. Sementara banyak estetika yang berbeda membentuk gerakan – termasuk palet warna yang berbeda dan berbagai bahan, dari kayu hitam dan gading hingga kayu dan plastik – ini paling sering dicirikan oleh bentuk geometris yang ramping, dipasangkan dengan trim yang kaya dan dekorasi linier yang sangat kontras.

Lukisan yang dibuat dengan gaya Art Deco sering menampilkan bentuk yang berani dan komposisi yang ramai. Beberapa, seperti karya pelukis kelahiran Polandia Tamara de Lempicka, menggambarkan potret dinamis subjek mode. Seringkali, figur-figur itu mengenakan warna-warna cerah dan ditempatkan di lokasi metropolitan yang abstrak.

Artis Terkemuka: Tamara de Lempicka

Karya Seni Ikonik: Tamara dalam Bugatti Hijau (1929) oleh Tamara de Lempicka

 

15, Surealisme

kustom The Persistence of Memory lukisan produsen grosir suvenir di Cina

Kegigihan Memori oleh Salvador Dali. 1931. Museum Seni Modern, New York.

Definisi surealisme yang tepat mungkin sulit untuk dipahami, tetapi jelas bahwa gerakan yang dulu avant-garde ini memiliki kekuatan yang bertahan dan tetap menjadi salah satu genre artistik yang paling mudah didekati bahkan hingga hari ini. Imajinasi yang diilhami oleh alam bawah sadar adalah ciri khas dari jenis seni ini, yang dimulai pada tahun 1920-an. Gerakan itu dimulai ketika sekelompok seniman visual menganut otomatisasi, sebuah teknik yang mengandalkan alam bawah sadar untuk kreativitas.

Kaum surealis menggunakan panggilan seniman untuk membebaskan diri dari keterbatasan dan mendapatkan kebebasan kreatif penuh, sering kali menantang gagasan dan realitas dalam karya mereka. Sebagian alasannya adalah penjajaran gaya lukisan realistis dengan subjek yang tidak konvensional dan tidak realistis.

Artis Terkemuka: Salvador Dali, Max Ernst, Rene Magritte

Karya seni ikonik: Pengkhianatan Gambar karya Rene Magritte (1929), Persistence of Memory karya Salvador Dali (1931)

 

16, Ekspresionisme Abstrak

produsen grosir souvenir lukisan irama musim gugur kustom di cina

“Autumn Rhythm (No. 30)” oleh Jackson Pollock. 1950. Museum Seni Metropolitan, New York.

Abstrak Ekspresionisme adalah sebuah gerakan seni rupa Amerika yang dimulai setelah Perang Dunia II – ledakan pertamanya dalam skala internasional. Ini memperkuat posisi New York sebagai pusat baru dunia seni, yang secara tradisional bermarkas di Paris.

Genre berkembang pada 1940-an dan 1950-an, meskipun istilah itu juga digunakan untuk menggambarkan karya seniman sebelumnya seperti Wassily Kandinsky. Gaya seni ini mengambil spontanitas Surealisme dan mengilhaminya dengan trauma kelam yang tersisa dari periode pasca perang.

Jackson Pollock adalah pemimpin dalam gerakan tersebut, dan lukisan tetesannya menyoroti penciptaan spontan dan penerapan lukisan gestural yang mendefinisikan genre tersebut.

Istilah “Ekspresionisme Abstrak”, meskipun terkait erat dengan karya Pollock, tidak terbatas pada satu gaya tertentu. Karya yang beragam seperti lukisan figuratif Willem de Kooning dan bidang warna Mark Rothko termasuk dalam kategori Ekspresionisme Abstrak.

Artis Terkemuka: Jackson Pollock, Willem de Kooning, Clyfford Steele, Mark Rothko

Karya Seni Ikonik: “Autumn Rhythm” Jackson Pollock (No. 30)

 

17, Seni Pop

sup Campbell kustom Dapat melukis produsen grosir suvenir di Cina

Kaleng Sup Campbell oleh Andy Warhol

Pop Art muncul pada 1950-an sebagai gerakan kunci yang menandai awal dari seni kontemporer. Gaya pascaperang ini muncul di Inggris dan AS, termasuk gambar dari iklan, buku komik, dan benda sehari-hari. Pop Art sering ironis, menekankan elemen dangkal barang umum, dan sering dianggap sebagai reaksi terhadap elemen bawah sadar Abstrak Ekspresionisme.

Karya Roy Lichtenstein yang berani dan bersemangat adalah contoh yang bagus tentang bagaimana parodi dan budaya pop dapat dikombinasikan dengan seni rupa untuk membuat seni dapat diakses. Tokoh Pop Art yang paling terkenal, Andy Warhol, membantu mendorong konsep revolusioner seni produksi massal, menciptakan banyak seri sablon populernya.

Artis Terkemuka: Andy Warhol, Roy Lichtenstein, Jasper Johns

Karya Seni Ikonik: Kaleng Sup Campbell karya Andy Warhol (1962)

 

18, Seni Instalasi

kustom produsen grosir suvenir lukisan Ruang Cermin di Cina

"Jiwa Sejuta Tahun Cahaya" Yayoi Kusama

Pada pertengahan abad ke-20, seniman avant-garde Eropa dan Amerika mulai menciptakan seni instalasi. Instalasi adalah struktur tiga dimensi yang berinteraksi dengan ruang untuk menarik pemirsa. Seringkali berskala besar dan spesifik lokasi, karya seni ini mengubah museum, galeri, dan bahkan tempat terbuka menjadi lingkungan yang imersif.

Terinspirasi oleh Dadaist Readymade karya Marcel Duchamp (serangkaian objek siap pakai yang diatur dalam patung), genre penting ini dipelopori oleh master modern seperti Yayoi Kusama dan Louise Bourgeois.

Seniman kontemporer kini melanjutkan praktiknya dengan membuat instalasi eksperimental menggunakan media seperti tali, kertas, dan bunga.

Artis Terkemuka: Yayoi Kusama, Louise Bourgeois, Damien Hirst

Karya Seni Ikonik: Ruang Cermin oleh Yayoi Kusama

 

19, Realisme

produsen grosir suvenir lukisan tanpa judul kustom di Cina

Tanpa judul oleh Igar Ozeri, 2012.

Realisme adalah gaya artistik yang berfokus pada kemampuan teknis untuk memukau penonton. Itu terutama gerakan seni Amerika yang memperoleh momentum di akhir 1960-an dan 1970-an sebagai reaksi terhadap Abstrak Ekspresionisme.

Di sini, para seniman sebagian besar peduli dengan mereplikasi foto sebaik mungkin, merencanakan karya mereka dengan hati-hati untuk efek yang luar biasa, dan menghindari spontanitas yang merupakan ciri dari Ekspresionisme Abstrak. Mirip dengan Pop Art, Realisme biasanya berfokus pada citra yang terkait dengan budaya konsumen.

Sementara realisme awal tenggelam dalam nostalgia untuk lanskap Amerika, baru-baru ini, potret realistis telah menjadi tema yang lebih umum. Hyperrealism adalah kemajuan gaya artistik di mana lukisan dan patung dieksekusi sedemikian rupa untuk memancing respons emosional yang luar biasa, mencapai tingkat realisme yang lebih tinggi karena perkembangan teknologi. Satu kesamaan adalah bahwa semua karya harus dimulai dari titik referensi fotografi.

Artis Terkemuka: Chuck Cross, Lal Goin, Igar Ozeri

Karya Seni Ikonik: Tanpa Judul oleh Igar Ozeri

 

20, Seni alis rendah

produsen grosir souvenir lukisan Inkarnasi kustom di Cina

Inkarnasi oleh Mark Lydon

Seni low-brow, juga dikenal sebagai Pop Surealisme, adalah gerakan seni yang berasal dari kancah underground California pada 1970-an. Secara tradisional dikecualikan dari dunia seni rupa, seni rendah hati bergeser dari karya seni lukis ke mainan, seni digital, dan patung.

Genre ini juga berakar pada komik bawah tanah, musik punk, dan budaya selancar, dengan seniman yang tidak mencari persetujuan galeri arus utama. Dengan menggabungkan citra surealis dengan sembulan warna atau figur, para seniman mencapai efek seperti mimpi yang sering diwujudkan dalam tema erotis atau satir.

Munculnya majalah-majalah seperti Juxtapoz dan Hi-Fructose menjadi wadah bagi para seniman rendahan untuk memamerkan karya mereka di luar media seni kontemporer arus utama.

Artis Terkemuka: Mark Lydon, Ray Caesar, Audrey Kawasaki

Karya Seni Ikonik: “The Avatar” oleh Mark Ryden

 

Selain itu, seni kinetik yang diwakili oleh Victory Red karya Alexander Calder juga memiliki dampak besar pada sejarah transformasi visual manusia.

Gerakan seni rupa kontemporer yang tampaknya berasal dari Impresionisme, ketika seniman mulai mencoba mengekspresikan gerakan itu dalam seni mereka. Pada awal 1900-an, seniman mulai bereksperimen lebih jauh dengan seni kinetik, didorong oleh mesin pahat dan telepon seluler.

Seniman Rusia Vladimir Tatlin dan Alexander Rodchenko adalah pencipta pertama ponsel pahatan, yang kemudian disempurnakan oleh Alexander Calder.

Dalam istilah kontemporer, seni kinetik termasuk patung dan instalasi di mana gerakan adalah pertimbangan utama. Seniman Amerika Anthony Howe adalah tokoh terkemuka dalam gerakan kontemporer, menggunakan desain berbantuan komputer untuk patung angin skala besar miliknya.

 

TALMUD adalah personalisasi terkemuka hadiah suvenir seni pemasok manufaktur grosir di Cina, kami memiliki tim yang sangat baik untuk mempelajari lukisan terkenal global dan gaya seniman, menerapkan kekayaan seni untuk kustomisasi suvenir, dan melayani untuk pelanggan berharga kami.

Gulir ke Atas

Dapatkan Penawaran Cepat!

x